PSIKIATRI INTERPERSONAL HARRY STACK SULLIVAN

Pendahuluan

Menurut Harry Stack Sullivan, kepribadian adalah pola yang relatif menetap dari situasi-situasi antar pribadi yang berulang, yang menjadi ciri kehidupan manusia. Sullivan tidak menyangkal pentingnya hereditas dan pematangan dalam membentuk dan membangun kepribadian, namun ia berpendapat bahwa apa yang khas manusiawi adalah interaksi sosial. Pengalaman hubungan antar pribadi telah mengubah fungsi fisiologis organisme menjadi organisme sosial.

Struktur Kepribadian

Meskipun Sullivan memandang tegas sifat dinamis kepribadian, namun menurutnya ada beberapa aspek kepribadian yang nyata-nyata stabil dalam waktu yang lama: dinamisme, personifikasi, sistem self, dan proses kognitif.

a.    Dinamisme (The Dynamism)

Dinamisme adalah pola khas tingkahlaku (transformasi energi, baik terbuka maupun tersembunyi) yang menetap dan berulang terjadi yang menjadi ciri khusus seseorang. Dinamisme yang melayani kebutuhan kepuasan organisme melibatkan bagian tubuh, yakni alat reseptor, efektor dan sistem syaraf. Misalnya, dinamisme makan melibatkan otot mulut dan leher.

b.    Personifikasi (Personification)

Personifikasi adalah suatu gambaran─mengenai diri atau orang lain─yang dibangun berdasarkan pengalaman yang menimbulkan kepuasan atau kecemasan. Hubungan yang memberi kepuasan akan membangkitkan image positif, sebaliknya jika melibatkan kecemasan akan membangkitkan image negatif. Misalnya, personifikasi yang dikembangkan oleh bayi mengenai ibunya adalah gambaran ibu baik (good mother) yang diperoleh dari pengalaman ibu menyusui dan merawatnya sehingga menimbulkan kepuasan atau gambaran ibu buruk (bad mother) yang diperoleh dari pendekatan ibu yang menimbulkan kecemasan dan takut).

Ketika bayi mulai membedakan diri dengan lingkungannya, mulai terbentuk personifikasi diri dan orang lain. Gambaran tentang diri sendiri yang berkembang adalah saya baik (good-me) yang dikembangkan dari pengalaman dihadiahi, dimulai dengan hadiah kepuasan makan. Personifikasi saya buruk (bad-me) dikembangkan dari pengalaman kecemasan akibat perlakuan ibu atau pengalaman ditolak atau dihukum. Baik good-me maupun bad-me bergabung ke dalam gambaran diri.

Personifikasi diri yang ketiga, bukan saya (not me) dikembangkan dari pengalaman kecemasan yang sangat, seperti kekerasan fisik atau mental. Not me menggambarkan aspek yang dipisahkan dari self dan disertai dengan emosi unkani (uncanny) atau emosi yang mengerikan dan berbahaya. Not me tidak pernah diintegrasikan ke dalam kepribadian, dan tetap dipertahankan sebagai sistem terpisah, yang bagi orang normal kadang muncul dan dianggap “mimpi buruk.” Sedang orang yang menderita gangguan mental yang serius, mungkin berhadapan dengan bukan saya sebagai sesuatu yang sangat nyata.

c.    Sistem Self (Self-System)

Sistem self adalah pola tingkahlaku yang konsisten yang mempertahankan keamanan interpersonal dengan menghindari atau mengecilkan kecemasan. Sistem ini mulai berkembang pada usia 12-18 bulan, usia ketika anak mulai belajar tingkahlaku mana yang berhubungan─meningkatkan atau menurunkan─kecemasan.

Ketika sistem self mulai berkembang, orang mulai membentuk gambaran diri atau personifikasi diri yang konsisten. Setiap pengalaman interpersonal yang dipandang bertentangan dengan sistem dirinya berarti mengancam keamanan diri. Dampaknya, orang berusaha mempertahankan diri melawan tegangan interpersonal itu memakai operasi keamanan (security operation); suatu proses yang bertujuan untuk mereduksi perasaan tidak aman atau perasaan akibat dari ancaman terhadap sistem self. Beberapa macam sistem keamanan yang dipakai sejak usia bayi antara lain:

1.disosiasi, adalah mekanisme menolak impuls, keinginan dan kebutuhan muncul ke kesadaran. Disosiasi tidak hilang, tapi ditekan ke ketidaksadaran dan mempengaruhi tingkahlaku serta kepribadian dari sana.

2.inatensi, yaitu memilih mana pengalaman yang akan diperhatikan dan yang tidak perlu diperhatikan. Terhadap pengalaman yang mengancam personifikasi diri, orang dapat berpura-pura tidak merasakannya.

3.apati dan pertahanan dengan tidur (somnolent detachment), mirip dengan inatensi. Pada apatis, bayi tidak memilih objek mana yang harus diperhatikan, semuanya diserahkan pada pihak luar. Pada pertahanan tidur, bayi tidak perlu memperhatikan stimulasi manapun.

d.    Proses Kognitif (Cognitive Process)

Menurut Sullivan, proses atau pengalaman kognitif dapat dikelompokkan menjadi tiga macam;

1.prototaxis (prototaksis), adalah rangkaian pengalaman yang terpisah-pisah yang dialami pada bayi, dimana arus kesadaran (penginderaan, bayangan, dan perasaan) mengalir ke dalam jiwa tanpa pengertian “sebelum” dan “sesudah.” Semua pengetahuan bayi adalah pengetahuan saat itu, di sini dan sekarang.

2.parataxis (parataksis). Sekitar awal tahun kedua, bayi mulai mengenali persamaan-persamaan dan perbedaan peristiwa, disebut pengalaman parataksis atau asosiasi.

3.syntaxis (sintaksis), adalah berpikir logis dan realistis, menggunakan lambang-lambang yang diterima bersama-sama, khususnya bahasa-kata-bilangan.

Tiga model pengalaman kognitif itu terjadi sepanjang hayat. Normalnya, sintaksis mulai mendominasi sejak usia 4-10 tahun.

Dinamika Kepribadian

Sullivan memandang kehidupan manusia sebagai sistem energi, yang perhatian utamanya adalah bagaimana menghilangkan tegangan yang ditimbulkan oleh keinginan dan kecemasan. Energi dapat terwujud dalam bentuk-bentuk di bawah ini;

a.    Tegangan (Tension)

Tension adalah potensi untuk bertingkahlaku yang disadari atau tidak disadari. Sumber tegangan tersebut ada dua;

1. kebutuhan (needs)

Kebutuhan yang pertama muncul adalah tegangan yang timbul akibat ketidak seimbangan biologis dalam diri individu. Kebutuhan ini dipuaskan dengan mengembalikan keseimbangan. Kepuasannya bersifat episodik, sesudah memperoleh kepuasan tegangan akan menurun/hilang, namun setelah lewat beberapa waktu akan muncul kembali. Kebutuhan yang muncul kemudian berhubungan dari hubungan interpersonal. Kebutuhan interpersonal yang terpenting adalah Kelembutan kasih sayang (tenderness). Kelembutan kasih sayang adalah kebutuhan yang umum bagi setiap orang seperti halnya kebutuhan oksigen, makan, dan air. Kebalikannya adalah kebutuhan khusus yang muncul dari bagian tubuh tertentu (oleh Freud disebut “erogenic zone”[1]). Kebutuhan biologis juga dapat dipuaskan melalui transformasi energi yakni; kegiatan fisik-tingkahlaku, atau kegiatan mental mengamati, mengingat dan berpikir. Memuaskan kebutuhan dapat menghilangkan tension, sedangkan kegagalan memuaskan need yang berkepanjangan bisa menimbulkan keadaan apathy (kelesuan), yaitu bentuk penundaan kebutuhan untuk meredakan ketegangan secara umum.

2. kecemasan (anxiety)

Menurut Sullivan, kecemasan merupakan pengaruh pendidikan terbesar sepanjang hayat, disalurkan mula-mula oleh pelaku keibuan kepada bayinya. Jika ibu mengalami kecemasan, akan dinyatakan pada wajah, irama kata, dan tingkahlakunya. Proses ini oleh Sullivan dinamakan empati. Biasanya bayi menangani kecemasannya dengan operasi keamanan, bisa pertahanan tidur atau somnolent detachment (bayi menolak berhubungan dengan pemicu kecemasan dengan cara tidur), menyesuaikan tingkahlakunya dengan kemauan dan tuntutan orang tua, dan atau dengan memilih mana yang harus tidak diperhatikan (selective inattention)─menolak menyadari stimulus yang mengganggu. Tension karena kecemasan ini unik, berbeda dengan tension lain dalam hal kecenderungannya untuk bertahan tetap dalam kecemasan dengan segala kerusakan yang diakibatkannya. Kalau tegangan lain menghasilkan tingkahlaku untuk mengatasinya, kecemasan justru menghasilkan tingkahlaku yang menghambat agar orang tidak belajar dari kesalahannya, terus-menerus menginginkan rasa aman yang kekanak-kanakan, dan membuat orang tidak belajar dari pengalamannya sendiri.

b. Transformasi Energi (Energy Transformation)

Tegangan yang ditransformasikan tingkahlaku, baik tingkahlaku yang terbuka maupun tertutup, disebut transformasi energi. Tingkahlaku yang ditransformasi itu meliputi gerakan yang kasatmata, dan kegiatan mental seperti perasaan, pikiran, persepsi, dan ingatan. Bentuk-bentuk kegiatan yang dapat mengurangi tegangan me-nurut Sullivan dipelajari dan ditentukan oleh masyarakat tempat orang itu dibesarkan.

Perkembangan Kepribadian

Periode

Orang Penting

Proses Interpersonal

Pencapaian Utama

Perkembangan Negatif

Infancy

0-1,5

Lahir-berbicara

Pemeran Keibuan Kelembutan kasih sayang Awal mengorganisasi pengalaman, belajar memuaskan beberapa kebutuhan diri Rasa aman beroperasi melalui aparthy dan somnolent detachment

Childhood

1,5-4

Berbicara-hubungan sebaya

Orang tua Melindungi rasa aman melalui imaji teman sebaya Belajar melalui identifikasi dengan orang tua; belajar sublimasi mengganti suatu kepuasan dengan kepuasan yang lain Perfomansi as if, rasionalisasi preokupansi transformasi jahat

Juvenile

4-8/10

Hubungan sebaya-chum

Teman bermain seusia Orientasi menuju kehidupan sebaya Belajar bekerja sama dan bersaing dengan orang lain, belajar berurusan dengan figur otoritas Stereotip

Ostrasisme

Disparajemen

Pra-adolesen

8/10-12

Chum-pubertas awal

Chum tunggal Intimasi Belajar mencintai orang lain seperti atau melebihi mencintai diri sendiri Loneliness

Adolesen Awal

12-16

Pubertas-Seks mantap

Chum jamak Intimasi dan nafsu seks ke orang yang berbeda Integrasi kebutuhan Intimasi dengan kepuasan seksual Pola tingkahlaku seksual yang tidak terpuaskan

Adolesen Akhir

16-20

Seks mantap

Tanggung jawab sosial

Kekasih Menggabung Intimasi dengan nafsu Integrasi ke dalam masyarakat dewasa,

self-respect

Personifikasi yang tidak tepat

Keterbatasan hidup

Maturity

20 <

Konsolidasi pencapaian setiap tahap

Tahap Pertama:. Bayi (Infancy); Lahir-Bisa Berbicara (0-18 Bulan)

Perhatian utama bayi adalah makan, sehingga obyek pertama yang menjadi pusat perhatiannya adalah puting susu ibu (atau puting botol) yang kemudian menimbulkan paling tidak tiga image, sesuai pengalaman bayi dengan puting itu;

1.puting bagus (good nipple), puting yang lembut penuh kasih sayang dan menjanjikan kepuasan fisik

2.bukan puting (not-nipple), puting yang salah karena tidak mengeluarkan air susu

3.puting buruk (bad nipple), puting dari ibu yang cemas, tidak memberi kasih sayang dan kepuasan fisik.

Pengalaman makan itu akan membentuk personifikasi ibu yang menjadi faktor penentu dalam pembentukan personifikasi diri. Ciri-ciri penting perkembangan pada masa bayi menurut Sullivan:

  1. timbulnya dinamisme apati, pertahanan tidur, disosiasi, dan inatensi
  2. peralihan dari prototaxis ke parataxis
  3. organisasi personifikasi-personifikasi, baik personifikasi ibu maupun diri sendiri
  4. organisasi pengalaman melalui belajar dan munculnya dasar-dasar sistem diri
  5. diferensiasi tubuh bayi sendiri, mengenal dan memanipulasi tubuh
  6. belajar bahasa, dimulai dengan bahasa autisme
  7. belajar melakukan gerakan terkoordinasi, melibatkan mata, tangan, mulut, dll.

Tahap Kedua: Anak (Childhood); Bisa Mengucap Kata-Butuh Kawan Bermain (1,5-4 Tahun)

Tahap anak dimulai dengan perkembangan bicara dan belajar berpikir sintaksis, serta perluasan kebutuhan untuk bergaul dengan kelompok sebaya. Anak mulai belajar menyembunyikan tingkahlaku yang diyakininya bisa menimbulkan kecemasan atau hukuman seperti dengan rasionalisasi (memberi alasan palsu) mengenai segala hal yang telah mereka kerjakan atau sedang mereka rencanakan. Mereka memiliki tampilan seolah-olah (as if performance), yakni:

1. dramatisasi (dramatization): permainan peran seolah-olah dewasa, belajar meng-identifikasikan diri dengan orang tuanya.

2. bergaya sibuk (preoccupation): anak belajar konsentrasi pada satu kegiatan yang membuat mereka bisa menghindari sesuatu yang menekan dirinya.

3. transformasi jahat (malevolent transformation): perasaan bahwa dirinya hidup di tengah-tengah musuh, sehingga hidupnya penuh rasa kecurigaan dan ketidak percayaan bahkan sampai tingkahlaku yang paranoid.

4. sublimasi taksadar (unwitting sublimation): mengganti sesuatu atau aktifitas (taksadar atau unwitting) yang dapat menimbulkan kecemasan dengan aktifitas yang lebih dapat diterima secara sosial.

Masa anak ditandai dengan emosi yang mulai timbal balik, anak disamping menerima juga bisa memberi kasih sayang. Masa anak juga ditandai dengan akulturasi yang cepat. Disamping menguasai bahasa, anak belajar pola kultural dalam kebersihan, latihan toilet, kebiasaan makan, dan harapan peran seksual.

Tahap Ketiga:

Remaja Awal (Juvenile); Usia Sekolah-Berkeinginan Bergaul Intim (4-8/10 Tahun)

Perkembangan penting dalam tahap ini adalah loncatan sosial ke depan, anak belajar kompetisi, kompromi, kerjasama, dan memahami makna perasaan kelompok. Tahap ini juga ditandai dengan munculnya konsepsi tentang orientasi hidup, suatu rumusan atau wawasan tentang:

  1. kecenderungan atau kebutuhan untuk berintegrasi yang biasanya memberi ciri pada hubungan antar pribadinya,
  2. keadaan-keadaan yang cocok untuk pemuasan kebutuhan dan relatif bebas dari kecemasan,
  3. tujuan-tujuan jangka panjang yang untuk mencapainya orang perlu menangguhkan kesempatan-kesempatan menikmati kepuasan jangka pendek.

Perkembangan negatif yang penting dalam tahap ini adalah:

  1. prasangka (stereotype), yaitu meniru atau memakai personifikasi mengenai orang atau kelompok orang yang diturunkan antar generasi,
  2. pengasingan (ostracism), adalah pengalaman anak diisolasi secara paksa, dikeluarkan/diasingkan dari kelompok sebaya karena perbedaan sifat individual dengan kelompok,
  3. penghinaan (disparagement), berarti meremehkan atau menjatuhkan orang lain, yang akan berpengaruh merusak hubungan interpersonal pada usia dewasa.

Tahap Keempat:

Pre-adolesen (Preadolescence); Mulai Bergaul Akrab-Pubertas (8/10-12 Tahun)

Pre-adolesen ditandai oleh awal kemampuan bergaul akrab dengan orang lain bercirikan persamaan yang nyata dan saling memperhatikan. Mereka membutuhkan chum: teman akrab dari jenis kelamin yang sama, teman yang dapat menjadi tempat mencurahkan hati, dan bersama-sama mencoba memahami dan memecahkan masalah hidup. Tahap pre-adolesen ditandai oleh beberapa fenomena berikut:

  1. orang tua masih penting, tapi mereka dinilai secara lebih realistic
  2. mengalami cinta yang tidak mementingkan diri sendiri, dan belum dirumitkan oleh nafsu seks
  3. terlibat kerjasama untuk kebahagiaan bersama, tidak mementingkan diri sendiri
  4. kolaborasi chum, kalau tidak dipelajari pada tahap ini, akan membuat perkembangan kepribadian berikutnya akan terhambat
  5. hubungan chum dapat mengatasi/menghilangkan pengaruh buruk simptom salah suai yang diperoleh dari perkembangan tahap sebelumnya.

Tahap Kelima: Adolesen Awal (Early Adolescence);

Pubertas-Pola Aktifitas Seksual yang Mantap (12-16 Tahun)

Perubahan fisik usia pubertas mengembangkan hasrat seksual (lust) pada periode awal adolesen. Banyak problem yang muncul pada periode ini merefleksikan konflik antar tiga kebutuhan dasar: keamanan (bebas dari kecemasan), keintiman (pergaulan akrab dengan seks lain) dan kepuasan seks. Kepuasan seksual bertentangan dengan operasi keamanan, karena aktifitas genital pada usia ini terlarang pada banyak budaya sehingga menimbulkan perasaan berdosa, malu, dan cemas. Keintiman bertentangan dengan keamanan, karena mengubah keintiman dari sesama jenis menjadi keintiman dengan jenis kelamin pasangan akan menimbulkan perasaan takut, ragu-ragu, dan kehilangan harga diri yang semuanya akan meningkatkan kecemasan. Keintiman bertentangan dengan kepuasan seksual, mereka kesulitan mengombinasikan Intimasi dengan kepuasan seksual untuk diarahkan pada satu orang paling tidak karena empat alasan:

  1. banyak adolesen yang melakukan sublimasi terhadap dorongan genitalnya, untuk mencegah penggabungan dorongan seks dengan intimasi,
  2. dorongan genital yang sangat kuat dapat dipuaskan melalui masturbasi atau hubungan seks tanpa intimasi,
  3. masyarakat membagi objek seksual menjadi dua, “baik” dan “buruk,” sedang remaja selalu memandang “baik,”
  4. alasan kultural, orang tua, guru, dan otoritas lainnya melarang keintiman dengan seks yang sama karena takut terjadi homoseksualitas, namun mereka juga melarang intimasi dengan lawan jenis karena takut dengan penyakit menular seksual, kehamilan, atau kawin dini.

Tahap Keenam: Adolesen Akhir (Late Adolescence);

Kemantapan Seks-Tanggung Jawab Sosial (16-Awal 20an)

Tahap ini ditandai dengan pemantapan hubungan cinta dengan satu pasangan. Tapi menurut Sullivan, perkembangan luar biasa tinggi dalam hubungan cinta dengan orang lain bukan tujuan utama kehidupan, namun sekedar sumber utama kepuasan hidup. Jika orang masuk pada tahap ini dengan inflasi sistem-self, menghadapi kecemasan di banyak aspek kehidupan, mereka bisa mengalami beberapa masalah seperti personifikasi yang tak tepat (inaccurate personification) dan berbagai jenis keterbatasan hidup (restrictions of living) yang meliputi pandangan tidak realistic mengenai diri sendiri, pandangan mengenai orang lain yang stereotip, serta tingkahlaku menolak kecemasan yang merusak kebebasan seseorang. Pencapaian akhir tahap ini adalah self-respect, yang menjadi syarat untuk menghargai orang lain.

Tahap Ketujuh: Kemasakan (Maturity)

Orang dewasa yang masak hendaknya sudah belajar memuaskan kebutuhan-kebutuhan yang penting; bekerjasama dan berkompetisi dengan orang lain, mempertahankan hubungan dengan orang lain yang memberi kepuasan intimasi dan seksual; dan berfungsi secara efektif di masyarakat tempat dia berada.

Aplikasi

Gangguan Mental

Menurut Sullivan, semua gangguan mental berasal dari cacat hubungan interpersonal dan hanya dapat dipahami melalui referensi lingkungan sosial orang itu. Sullivan banyak menangani schizophrenia yang dia bedakan menjadi dua; schizophrenia yang menunjukkan simptom organik dan schizophrenia yang disebabkan faktor sosial. Schizophrenia kedua inilah yang perubahan dan perbaikannya dilakukan melalui psikiatri interpersonal.

Psikoterapi

Umumnya terapi model Sullivan mula-mula berusaha untuk mengungkap kesulitan klien dalam berhubungan dengan orang lain, dan berusaha untuk mengganti motivasi disjungtif (berpisah) dengan motivasi konjungtif (bergabung). Motivasi konjungtif menyatakan kepribadian dan membuat klien bisa memuaskan kebutuhan dan meningkatkan perasaan amannya. Sullivan membagi interview dalam empat tahapan; pembukaan (formal inception), pengamatan (reconnaissance), pertanyaan detail (detailed inquiry), dan pemberhentian (termination).

DAFTAR RUJUKAN:

Alwisol. 2006. Psikologi Kepribadian Edisi Revisi. Malang: UMM Press.

Suryabrata, Sumadi. 2003. Psikologi Kepribadian. Jakarta: Raja Grafindo Persada.


[1] Erogenic zone atau erogenous zone adalah daerah pada tubuh yang menimbulkan perasaan seksual apabila dirangsang (Chaplin, 2005:172)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: